Senin, 03 September 2007

Krisis Listrik

Dear bubuhan,

Tadi malam adekku nelpon, bete dia, katanya kompienya jadi habuk karena listrik mati-nyala mulu. Papaku juga sewot, percuma bayar tagihan tv kabel kalo tv-nya aja gak bisa dinyalain karena gak ada energi. Masalah listrik-air udah parah banget di Kaltim bokk. Ya gak bubuhan yg ada di “rumah”?

Well, sebelum aku ke Bandung, aku juga udah ngerasain sendiri. Mati lampu bisa dari jam 9 pagi – 6 sore. Trus besoknya giliran malam dari jam 6 – 10. Dan itu terjadi almost everyday. Akhirnya, gak di samarinda, gak di balikpapan, kalo malam gak ada lampu jalanan yang nyala dengan alasan penghematan (trus alasan keamanannya mana??), trus jangan heran kalo sepanjang hari terdengar suara deru mesin jenset yang bikin budek.

Giliran aku dah di Bandung, sudah hampir empat bulan ini, mati lampu di rumah cuma sekali. Itu juga gak nyampe 5 menit. Penyebabnya juga kayaknya cuman njeglek. Kenapa beda sih?

Aku pernah lihat, pembangkit tenaga listrik untuk kebanyakan kota di Kalimantan pake tenaga diesel. Trus ada apa dengan diesel kita?? Bukannya Kutai ladang minyak, bukannya tempat masak diesel ada di Balikpapan. Terus kita kekurangan apa? Kenapa cuma kita yang disuruh hemat? Kenapa Pulau Jawa boleh membuang-buang listrik?? Emang Jawa pake pembangkit
tenaga upil jd gak perlu dihemat sumber energinya karena persediaan melimpah?

Ada yang bisa ngasih jawaban gak?

NB: Aku lihat di metro realitas, industri perikanan di Kaltim lesu karena nelayan harus keluar banyak duit buat beli es batu ke Malaysia (ya gimana mo bikin sendiri org kulkasnya aja mati).
Rugi bandar, persediaan diesel dibagi buat mesin perahu n jenset buat nyalain pendingin ikan.

P. Dewanthy
Anak Balikpapan
Alumni Ilmu Komunikasi Univ. Airlangga

4 komentar:

A Moris mengatakan...

Balikpapan udah kek kota2 romantis ya, tiap hari sunyi karena mati lampu..

mnurut gw,
listrik mati itu karena pembangkit di kalimantan tidak mampu menghasilkan daya yg besar, jauh dibawah kebutuhan penduduk...
knapa? karena emg pembangkitnya ya cuma bisa ngasilin listrik dengan kapasitas sgitu.

trus kok ga diperbesar kapasitas output yang dihasilkan pln di kalimantan? well, sampe saat ini emg itu yang jadi masalah srius, n kurang mendapat perhatian oleh pemerintah, karena kalimantan bukan daerah yang vital bagi ekonomi indonesia, ga seperti jawa, yang industrinya dimana2, jadi mati lampu 5 menit di jawa bali aja udah heboh dimana2 (liputan6, metro tv, dsb) sebab ngaruh ke ekonomi indonesia...

trus mnurut gw, gada korelasi antara kutai penghasil minyak dengan kebutuhan energi di kalimantan. knapa? soalnya yang nguasain ladang minyak disana emang bukan indonesia, tapi amerika dan prancis (ato israel ya?, ah prasaanmu aja lan), lewat prusahaan yang menjadi impian kebanyakan orang : total dan chevron (ex-unocal), disedot isi bumi kita, dibawalah hasilnya buat mereka.

jawabanya trlalu serius ya,hmm...
-tanpa muatan apapun-

A. Moris
Anak Balikpapan
Teknik Geofisika ITB

Puput De mengatakan...

Iiiih suka deh emailku ada yg nanggepin hehehehe.

OooOoo gitu ya lan. Berarti mesin-mesin pembangkitnya
yg harus diganti ya? Iya tuh pemerintah gak perhatian
deh. ya gimana industri di kaltim mau "mempengaruhi
perekonomian indonesia" kalo diperatiin aja gak.
Seolah2 kita memang dikondisikan untuk "tdk
berpengaruh".

Aih aih, itu minyak punya kita kenapa dibawa pergi...
tapi kita dikasi duit kan sama org2 bule itu? trus
duitnya pasti dhee nyasar ke jawa like always. Otoda
juga cuma dinikmati pemimpin macam saukani sama
suwarna yg perutnya makin gendut ajjah.

I wonder, kpn ya kita jd org yg "berpengaruh" shg
teriakan kita bisa diperhatikan (hhhh...). Tapi apa
kalo kita sudah jd org yg "berpengaruh" kita juga
bakal teriak maling? Bukannya kita yg diteriakin.

-hajar bleh-

W Maylinda mengatakan...

ntu dy put yg bikin jutek....
tapi org2 sini pada dasarnya cuek sih klo mati lampu trus...yah beli jenset, selesai.

kasian org2 yg ga mampu,
terhanyutlah mereka semalaman dalam nuansa pijar lilin yg redup redup
gimana githu.........

so sekali lagi nih
buat temen2 yg punya solusi jitu dan sebuah power..
cepatlah pulang........

W. Maylinda
Anak Anggana
Kimia Univ. Mulawarman

Y Ma'ruf mengatakan...

masalah listrik...blom banyak yang responsif mengenai listrik. Ak ngungkapin ini bukan berarti aku egosentris kedaerahan...satu contoh respon bagus terkait listrik yang gini2 mulu dilakukan ama pemda Berau. Terakhir aku pulang pas bapakku sakit pemda berau udah membangun pembangkit sendiri dari budget daerah. Kenapa selama ini PLN dikatakan selalu merugi itu karena biaya produksi listrik scara makro sebesar 1.850 per kilowattnya...padahal PLN menjual ke kostumer..ya masyarakat seharga 600 rupiah...berarti ruginya 1250. darimana dapet buat mengganti 1250 rupiah kerugian tadi...subsidi menneh..padahal katanya subsidi buat pendidikan mau di gedein..ga akan terwujud kalo gini mulu.
Menanggapi hal itu 2 tahun terakhir Pemda berau membangun PLTU(pembangkit listrik tenaga uap) yang produksi nya perKwh 450 rupiah. jadi kan bisa untung 150 tuh kalo dijual 600. Ini contoh kecil sihhh...karena kita ngomongin sistem makro...walaupun aku juga ga tau yang mana harus dirombak(kalo relevan), sistemnya apa manusianya...kalo nyalahin sistem, yang buat manusia...kalo nyalahin manusianya..eh manusianya ngomong, kita kan berlaku karena sistem.
tau ah aku bingung...

pertanyaan gadang mengenai kenapa orang indonesia bisa jadi cerdas di luar sana padahal dulunya cabul...eh..goblok...

Fakta: Penelitian Neuropsychology terakhir tentang otak manusia di berbagai belahan dunia..ternyata menempatkan otak orang Asia Tenggara yang terletak pada lintang perbatasan melanesia, asia besar dan australia (susah amat....malaysia dan indonesia) sebagai sample otak terbesar didunia secara rata2. Walaupun aku juga masih blom belajar banyak apakah ada korelasi antara besarnya otak ama kecerdasan manusia...dimana dikatakan pada penelitian2 awal di psikologi bahwa hal itu ada korelasinya.Tapi aku percaya bahwa hal itu berpengaruh ama kecerdasan orang2 indonesia diluar negeri.

ah...ikut ngemeng dikit gapapa ya..see u all

Y. Ma'ruf
Anak Tanjung Redeb
Psikologi UGM